10 Oktober 2009

Sastera di Sekolah

Oleh Faisal Tehrani

BIDANG kesusasteraan semakin merosot penerimaan dan penghayatannya di sekolah-sekolah hari ini. Adalah dipercayai kurang dari seribu buah sekolah sahaja lagi yang masih menawarkan subjek Kesusasteraan Melayu di seluruh negara. Mengapakah sambutan terhadap sastera dikatakan melemah dalam kalangan remaja? Terdapat pelbagai jawapan yang subjektif untuk diketengahkan, namun begitu adalah lebih baik kita hanya menyorot kepada satu atau dua sahaja kemungkinan yang ada.



Sastera kita sebenarnya harus menjadi ‘persuratan’. Terdapat perbezaan yang genting antara sastera yang didasari oleh imaginasi khayal dengan persuratan yang bertunjangkan logik dan ilmu. Hari ini subjek sastera yang didalami oleh remaja di sekolah sangat teknikal dan struktural. Mereka belajar sastera sebagai satu subjek yang disarati maklumat tentang plot, watak dan perwatakan, latar dan sudut pandangan. Pengabaian falsafah dan cita sempurna yang ada dalam karya persuratan semakin dikesampingkan. Cita sempurna ialah keinginan untuk mencapai masyarakat sempurna yang berjaya.

Cita sempurna ini harus ada dalam karya sastera yang baik. Justeru, sebuah karya sastera yang baik ialah karya sastera yang mengandungi ilmu, falsafah dan penyelesaian untuk masyarakat. Tugas menyediakan sikap sosial, dan formula peleraian masalah tersebut jatuh pada pundak pengarang. Oleh kerana itu remaja atau orang dewasa yang mahu menggeluti sastera harus menyedari bidang penulisan dan kesusasteraan adalah disiplin yang memestikan peribadi pengarang itu dinomborsatukan.

Hari ini remaja kurang memahami keperluan dan peranan sastera dalam hidup mereka kerana selain sastera dilihat tiada nilai komersial, sastera juga telah menjadi sebuah subjek yang penuh dengan nilai-nilai khayal dan cerita sia-sia berbanding tugas sebenarnya iaitu menyediakan jalan keluar buat remaja itu sendiri. Cita sempurna dalam karya seperti unsur keilmuan yang mendebatkan sesuatu wacana misalnya tidak lagi mendapat tempat. Sebaliknya cita bencana yang disuguhkan dalam karya. Maka kita melihat sejumlah novel pop yang diuliti remaja membawa mesej kecelakaan dan nestapa sosial yang didramatikkan dengan cerita penuh kebejatan moral dan kehancuran etika. Kisah tentang anak haram, atau kesongsangan gender lebih terpandang berbanding kisah tentang peribadi-peribadi agung seperti Nabi Muhammad saw.

Remaja perlu difahamkan bahawa sastera adalah sumber ilmu (oleh kerana itu karya sastera yang tepu ilmu harus dicadangkan untuk jadi teks di sekolah) dan lebih baik jika ilmu itu adalah inter-disiplin. Ini bermakna remaja boleh sahaja dihidangkan dengan sebuah novel fiksyen sains mengenai penggunaan nuklear sebagai tenaga. Ini akan menjadikan remaja peminat sains dan teknologi tidak berasa asing lagi dengan sastera kerana minat mereka yang mendalam tersebut diraikan dengan baik. Atau boleh saja novel tentang budaya; misalkan seni busana Melayu yang tinggi falsafahnya diaduni dengan ilmu atau maklumat tentang proses mencipta baju atau benang (yakni proses kimiawi), ini sekaligus akan mendorong remaja tergugah imaginasi dan kreativiti mereka. Akan tetapi hari ini teks sastera yang dibekalkan kepada pelajar sudah menjauh dari realiti semasa mereka. Kesenggangan atau kekurangan inilah yang menjadi satu punca utama mengapa remaja merasakan sastera kurang bernilai di mata mereka, dan tampak tidak berguna atau mempunyai fungsi praktis dalam kehidupan.

Remaja juga semakin menjauhkan diri dari sastera kerana cara pengajaran subjek tersebut yang dikatakan membosankan dan lebih berbentuk hafalan tentang pengajaran sesebuah karya. Aspek penghayatan, pencerapan dan pencernaan karya sastera tidak lagi dititikberatkan sehingga menjadikan subjek sastera yang sepatutnya mempunyai maruah yang tinggi direndahkan. Oleh kerana itu kehilangan minat terhadap sastera dalam kalangan remaja tidak semata-mata dapat dituding kepada remaja itu sendiri. Pindahnya minat remaja kepada perkara-perkara yang lebih dekat dengan mereka menunjukkan sastera amat jauh dari mereka. Remaja yang meminati sastera misalnya lebih cenderung memilih bahan bacaan bahasa Inggeris kerana bacaan tersebut kononnya lebih menampung ragam estetika dan citarasa, serta trend semasa.

Untuk mengembalikan minat sastera kepada remaja bukanlah sesuatu yang mudah dan memerlukan komitmen tinggi dari semua pihak. Misalnya, usaha menyuburkan kelab-kelab buku dan budaya membaca bahan tinggi masih lagi janggal di sekolah. Adalah penting kita menegakkan lingkungan kecintaan kepada seni dan budaya tinggi terlebih dahulu yang berpaksikan keilmuan dan keterbukaan mencerap multi pemikiran pada remaja. Dengan cara ini remaja akan sendirinya menyukai ilmu dan karya persuratan yang menampung ilmu akan menjadi kegemaran mereka. Minat terhadap karya sastera (persuratan) dengan sendiri akan tertakhta kemas.

Selain itu dalam banyak keadaan remaja perlu difahamkan bahawa sastera bukan sahaja sumber ilmu inter-disiplin tetapi merupakan warisan dan khazanah bangsa yang akan menjadi dokumentasi penting zaman. Sastera tradisional kita misalnya pernah menjadi benteng dan sekolah pemikiran yang berguna untuk mengekang remaja dari perkara yang tidak bermoral. Kita selalu menemui pantun-pantun nasihat, gurindam dan syair yang didaktis. Tujuan sastera tradisional tidak semata-mata berhibur tetapi adalah untuk mengajar dan menasihat. Pemugaran kembali sastera tradisional di mana ‘tujuan’ pantun dicipta dan peribahasa dihasilkan mesti digagahkan kembali. Pengetahuan guru yang mengajar pula mesti dapat mencapai maksud pengajaran sastera tradisional itu.

Hanya dengan cara mengembalikan kandungan sastera kepada ilmu sahaja jalan yang ada untuk memartabatkan kembali sastera dan sekaligus menarik perhatian remaja semula terhadap karya persuratan. Tanpa keberdayaan tersebut, usaha mendekatkan remaja dengan sastera adalah sia-sia. Ini kerana sastera akan kekal dilihat sebagai khayalan, dan permainan bahasa orang yang nanar.

Dewan Siswa, Oktober 2009.

6 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

подростки порно видео http://free-3x.com/ фото с малолетками18лет free-3x.com/ молодые неопытные лесбиянки онлайн [url=http://free-3x.com/]free-3x.com[/url]

~PakKaramu~ berkata...

Salam ziarah dari Pak Karamu

Tanpa Nama berkata...

порно малолеток в онлайне http://free-3x.com/ выпускницы free-3x.com/ секс девочка мальчик [url=http://free-3x.com/]free-3x.com[/url]

Tanpa Nama berkata...

amateure sex

versaute Topmodels

Versaute Amateure

Umar Abdul Aziz Bin Hj Mohd Affandi Bin Abdul Rahman berkata...

Hai,kenal x dengan blog OhMisteri ? kalau belum kenal ? jom visit n join blog tu di http://ohmisteri.blogspot.com ,ok hidup malaysia,babai

Tanpa Nama berkata...

Hello. And Bye.