11 November 2008

Riang-riang: Kita adalah WARGA



Oleh: Hariry Jalil

Hahahaha, aku gelak besar masa aku dengar berita yang Gabungan Melayu Perak jumpa Sultan Azlan, serah memorandum. Kononnya, mintak bangsa-bangsa lain (baca: india dan cina) supaya jangan dok ejek melayu lebih-lebih. Orang melayu ni nampak je garang, tapi hati - buah hulu! Celup dalam kopi 'o' panas, lembik terus. Hahahahahaha huhuhuhu hihihihihi... Melayu, melayu...

Yang mereka ni pergi jumpa sultan ni buat apa? Apa yang sultan ni boleh buat? Bagi titah ucapan je lah. Kemudian, sultan ni akan pergi lepak tengok hoki, ataupun tersenyum puas bila 'dewan merdeka' yang banyak berjasa dan kenangan pada rakyat sudah dirobohkan kerana menghalang pemandangan MCKK! Kapardam dia pentingkan MCKK. Mentang-mentanglah itu sekolah dia dan kerabat-kerabatnya seantero Malaya! (ed-statement ni)

Setiap makhluk tuhan, setahu aku, dicipta ada kelemahan dan ada kekuatannya. Kekuatannya digunakan apabila merasa diancam. Seperti tumbuhan liar kemuncup - dia akan gunakan kemuncupnya untuk melindungi dirinya. Begitu juga sesumpah atau pok kei - akan bertukar warna mengikut persekitarannya, apabila diancam.

Dan bangsa melayu ada sultan untuk melindungi mereka dari diancam. Pada mulanya, mereka ada UMNO. Tapi nampaknya perlindungan dari UMNO ni tak berapa jalan, maka akhirnya, mereka jumpa sultan. Tak tahulah, jalan ke tidak perlindungan dari sultan ni. Kalau tak jalan juga, dengan ini mereka akan keluarkan senjata mereka yang terakhir iaitu PEKIDA.

Kepada seluruh warga, tak mengira bangsa dan agama, aku mengesyorkan dengan beraninya (ed-memang berani), bersamalah kita hapuskan sistem feudal atau raja ni. Dengan adanya mereka ni, selagi itulah kita dicengkam isu perkauman sebab mereka ini raja melayu dan orang melayu pun merasa bongkak riaknya lalu bangsa-bangsa lain terutama peribumi orang asal (baca: negrito, jahud, mah meri) akan ditindas mereka. Dan sudah sifat bangsa melayu yang ingin senang dengan mudah, maka mereka terlupa bahawa sultan inilah yang memanggil penjajah Inggeris, dan bangsa melayu inilah juga yang menjual tanah rizab melayu dan juga kakitangan awam melayu ini jugalah yang menerima rasuah lalu bangsa cina (yang terkenal sebagai kapitalis dan fundamentalis) akan membuat pelbagai angkara. Kemudian, bila terjadi musibah dan ancaman dari cina dan india, mereka menyalahkan cina dan india sudah lupa sejarah asal-usul.

Siapa yang lupa sejarah?

Dato' Maharajalela takkan lawan Inggeris kalau hak cukainya tidak diganggu Birch. Apabila hak cukainya diganggu, maka diserunya kepada rakyat jelata bahawa Inggeris jahat (memang jahat pun).

Nabi Muhammad yang menjadi junjungan melayu ini sehingga nama dan pakaian mereka pun diadaptasikan dari negara Arab ini pun bersabda: "tuntutlah ilmu sampai ke negeri cina" dan sabda ini bukanlah bermaksud supaya kita pelajari tamadun kertas dan bom yang dipelopori oleh cina semata. Tapi, menuntut ilmu fundamental dan gunakan ilmu fundamental itu kembali sebagai perisai dari ancaman fundamentalis dan kapitalis serta imperialis!

Parameswara itu 'hindu' agamanya sebelum memeluk islam. Kenapa nak benci bangsa india yang beragama 'hindu' sedangkan inilah agama asal nenek-moyang sultan-sultan melayu ini!

Quran yang menjadi pertandingan tilawah setiap tahun oleh bangsa melayu ini juga ada tertulis - "agamamu, agamamu. agamaku, agamaku".

Kalau di wajah melayu ini penuh dengan kebencian terhadap kaum lain, bagaimana kaum lain ini hendak menghormati mereka? Aku tertarik dengan katabual dalam filem 'Talentime' arahan Yasmin Ahmad. Katabual ini diucapkan oleh wanita india yang kematian adik lelakinya yang dibunuh oleh melayu - "mereka menyembah tuhan mereka banyak kali sehari, tetapi kenapa mereka sanggup berbunuhan?" Lebih kurang beginilah.

Sekali lagi aku menyeru, hapuskan feudalisme! (ed-x campur.. hihihi) Hapuskan kelas-kelas masyarakat! Semua manusia adalah sama. Semua manusia adalah WARGA! Tidak ada raja dan rakyat! Hanya WARGA!!!

2 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Kemuncup gunakan kemuncup bukan utk lindungi diri, tapi utk sebarkan benih....

Mohammad Hariry berkata...

oh yeke, terima kasih... sebab apa, ramai orang tak suka bila padang ada kemuncup.